Bagaimana Johan Cruyff dan Ajax berfikir 'di luar kotak' untuk mencapai puncak

Daripada Zee.Wiki (MS).
Lompat ke: pandu arah, cari

Bagaimana Johan Cruyff dan Ajax berfikir 'di luar kotak' untuk mencapai puncak[sunting]

Johan Cruyff duduk di padang Wembley sebelum Ajax
  • Jika benar bahawa tidak ada individu yang lebih besar daripada mana-mana kelab, maka mungkin Johan Cruyff paling hampir mencabar klise lama.
  • Sambungannya kepada Ajax, kelab asalnya, adalah - jika tidak unik - maka pasti menarik sekali. Ia merupakan pautan yang tidak dapat dilepaskan yang menjangkau lebih daripada 250 gol dalam 318 perlawanan, jauh melebihi tiga Piala Eropah berturut-turut dan lebih dari tiga tahun sebagai pengurus pada akhir 1980-an.
  • Di samping kejayaan fizikal pencapaian Cruyff, ia tetap tidak dapat dilupakan oleh ikon yang menjadikannya sebagai angka integral dalam semua yang diwakili oleh Ajax. Di dunia hari ini, kebanyakan kelab akan mendakwa mempunyai falsafah sejenis, tetapi terdapat sedikit dengan budaya yang begitu berakar dan diiktiraf secara meluas. Cruyff adalah penyebut biasa - kedua-duanya di Ajax dan, boleh dikatakan, di Barcelona.
  • "Jika anda melihat ke belakang, anda tidak boleh membicarakan kepentingannya, " kata David Endt, pengurus besar Ajax antara 1997 dan 2013, memberitahu CNN. "Ia lebih daripada itu, dia adalah tanda dagangan kelab kami. Dia menunjukkan dalam permainannya, dengan keupayaannya, semua yang Ajax - yang berani, cara memikirkan tentang bola sepak.
  • "Saya melihat dia bermain ketika dia berumur 16, 17 dan 18 tahun. Ia hebat, ia adalah menakjubkan, tetapi anda tidak tahu berapa banyak atau seberapa besar pengaruhnya."
  • Dua tahun selepas kematiannya pada 2016, kelab Amsterdam Arena dinamakan semula sebagai Johan Cruyff Arena sebagai penghormatan.
  • "Ini adalah satu petanda hebat bahawa mereka telah menghormati dia dengan itu, " kata Endt. "Tetapi ia mesti lebih daripada menghormati seorang lelaki dengan nama mereka mesti mengikuti falsafahnya, pemikirannya tentang bola sepak, yang kadang-kadang sedikit di luar kotak. Mungkin [lawan mereka] boleh menjadi lebih kuat, tetapi kemudian anda boleh mengalahkan mereka kerana ini adalah bola sepak.Anda tidak memerlukan semua otot-otot ini.Anda memerlukan otak dan kecerdasan untuk bermain.Dan ini mungkin sebahagian besar, yang telah dia bawa. "
  • Sistem taktikal Ajax - pembentukan 4-3-3 terkenal, lengkap dengan penekanan pada kepemilikan, menyerang sayap dan pembangunan diri, tertanam dalam sejarah "bola sepak jumlah" kelab - kaedah yang pertama kali diterokai oleh Rinus Michels, yang menguruskan Cruyff muda semasa 1960-an.
Johan Cruyff duduk di padang Wembley sebelum Ajax
  • Perspektif Endt dikongsi oleh mantan penjaga gawang Ajax Edwin van der Sar, yang kini menjadi ketua eksekutif kelab.
  • "Gaya bermain adalah sesuatu yang unik - ia memberi kita wajah dalam dunia bola sepak, " jelasnya. "Setiap jurulatih cuba sedikit untuk memberikan warna mereka sendiri, tetapi saya fikir falsafah Ajax telah jelas selama bertahun-tahun."
  • Van der Sar bangkit melalui pangkat kelab dari menyertai sebagai pemain berusia 19 tahun untuk menjadi pemain luar lapangan menunjukkan komitmen Ajax untuk mengekalkan akar yang pertama ditanam dalam era penaklukan Cruyff.
  • "Ada aspek ini yang anda tidak boleh menyentuh, bahawa anda tidak dapat menyalinnya, " Endt menekankan dengan semangat melambangkan seorang lelaki yang sepenuhnya direndam dalam budaya kelabnya yang terkenal di seluruh dunia. "Anda boleh datang dan melihat bahawa mereka melatih seperti ini dan ini, tetapi lebih daripada itu, yang saya panggil tanah dan udara yang kamu nafas."
  • Dalam ertikata, prinsip-prinsip yang ada di Ajax mungkin telah diserlahkan pada tahun 1995, apabila kelab itu mendapat gelaran Eropah keempat dengan mengalahkan AC Milan. Lebih dua dekad selepas kejayaan hatrik Cruyff pada tahun 1971, '72 dan '73, bukti bahawa kaedah Ajax masih berfungsi. Sembilan skuad 16 orang untuk perlawanan akhir telah membuat debut sepakbola profesional mereka di Ajax.
  • Barisan permulaan sendiri menampilkan Van der Sar, Ronald dan Frank de Boer, Frank Rijkaard, Clarence Seedorf, Edgar Davids dan Marc Overmars. Patrick Kluivert datang dari bangku simpanan untuk menjaringkan gol kemenangan. Ia adalah siapa yang berasal dari Belanda.
  • Danny Blind, yang akan menerajui akademi kelab dan menguruskan pasukan pertama, mengetuai pasukan. Baginya, bagaimanapun, ia adalah Jari Litmanen yang membuat pasukan menandai. Sebenarnya, pemain mainan Finland telah menggantikan Dennis Bergkamp dalam peranan nombor 10 penting kepada gameplan Ajax.
  • "[Litmanen] boleh berfikir sebagai pemain tengah, " kata Blind. "Dia boleh berfikir pada saat yang tepat dalam situasi yang tepat apabila [dia] pemain tengah dan ketika [dia] seorang penyerang. Kadang-kadang anda perlu mempertahankannya." Litmanen lebih lengkap daripada Bergkamp. "
  • Tanda Bale abad Real gol di Madrid derby menang
Edwin van der Sar dan Danny Blind sama ada di Ajax
  • Dia mengimbas kembali akhir sebagai kemunculan apa yang telah berlaku sebelum ini; dia melihat kemenangan 5-2 ke atas Bayern Munich sebagai puncak estetik.
  • "Saya selalu ingat permainan itu kerana cara kami mahu bermain dengan pasukan itu pada '90an, itu dia, " jelasnya. "Dengan menekan, sentiasa memburu Munich ketika mereka memiliki bola, mereka tidak tahu apa yang perlu dilakukan."
  • Akhirnya - urusan tegang terhadap pasukan termasuk Paolo Maldini, Marcel Desailly dan Franco Baresi - adalah kali ketiga kedua-dua pasukan bertemu dalam pertandingan 1994/95, dengan Ajax memenangi dua gol sebelumnya.
  • "Ia bukan permainan yang bagus, saya tidak mahu mengatakan ia membosankan kerana ia adalah perlawanan akhir, " tambah Blind. "Terdapat banyak perkara di sekeliling, dan orang ramai tidak dapat dipercaya, tetapi ia bukan permainan seperti Munich atau salah satu permainan hebat.
  • "Hanya satu langkah dari Kluivert, ia adalah masa yang sangat baik kerana masa [gol]. Bagi Milan untuk kembali ke permainan adalah mustahil, ia adalah masa yang luar biasa dan cawan yang layak."
  • Keputusan untuk bergantung pada kejayaan homegrown muda adalah gejala dari etos lama kelab.
  • "Kami terlepas untuk menandatangani Ronaldo dari Brazil, " kata Van der Sar mengenai permulaan musim bersejarah. "Louis van Gaal memberitahu kami untuk tidak bimbang, dan kami mempunyai Kluivert, penyerang dari Under-19s."
  • Malah di Piala Dunia pertama Cruyff menang pada tahun 1971, dia dikelilingi oleh peminat sepanjang hayat; Sjaak Swart adalah pembuat penampilan rekod kelab, sementara pemain sayap kiri Piet Keizer hanya pernah bermain secara profesional untuk Ajax.
  • Lawati CNN.com/Sport untuk lebih banyak berita, ciri dan video
Cruyff kembali ke Ajax untuk mantra kedua menjelang akhir kariernya, sebelum menjadi kelab
  • "Sebagai seorang anak muda, anda bermimpi menjadi pemain bola sepak profesional, " Van der Sar mengenang kejayaannya sendiri. "Anda bermimpi bermain di Liga Juara-juara, bermain untuk negaranya, dan memenangi Liga Juara-Juara. Cara yang dikembangkannya adalah senario yang luar biasa bagi kami. Lapan puluh persen dari kita membesar bersama-sama, jadi kami merasa berkembang, melakukan dan mencapai kemuncak pada usia yang sangat muda. Untuk melakukannya di kelab yang anda disokong dan di mana kami membesar sangat istimewa. "
  • Reaksi orang yang beriman Ajax, mungkin, bercakap kepada budaya kelab lebih baik daripada kebanyakan. Sebagai Blind dan Van der Sar berkongsi kenangan mereka selepas itu, mereka berbuat demikian dengan cara yang jelas - kerana hanya peminat dapat melakukannya.
  • Di pejabat Van der Sar duduk di foto pasukan pemenang Liga Juara-Juara 1995 yang merayakannya dengan tongkang. Terdapat peminat melompat ke terusan untuk bersama dengan wira mereka. Ia adalah imej yang bercakap tentang Amsterdam dan Ajax.
  • Van der Sar - gambarnya bertindak sebagai peringatan harian - mengingatkan perayaan di Museumplein di bandar, ruang awam yang besar dikelilingi oleh tiga muzium.
  • "Terdapat 200, 000 orang di sana, " katanya. "Kemudian kami pergi ke bot dan saya fikir: 'Baiklah, semua orang sudah pergi, semua orang akan pulang.'
  • "Dan kemudian kami berada di bawah jambatan pertama dan anda terpaksa bertukar, anda datang dan 200 meter sebelum jambatan seterusnya penuh dengan orang-orang.

Perbincangan[sunting]

Pautan ke laman ini[sunting]

Rujukan[sunting]