Naomi Osaka berpisah dengan jurulatih Sascha Bajin beberapa minggu selepas kemenangan Terbuka Australia

Daripada Zee.Wiki (MS).
Lompat ke: pandu arah, cari

Naomi Osaka berpisah dengan jurulatih Sascha Bajin beberapa minggu selepas kemenangan Terbuka Australia[sunting]

Osaka menggambarkan kemenangan meraikan Indian Wells dengan Bajin
  • Naomi Osaka telah menikmati satu tahun kejayaan yang jarang berlaku - naik dari dunia No.72 ke atas ranking dengan sepasang gelaran saman besar untuk boot.
  • Peningkatan pesat bintang Jepun akan, di permukaan sekurang-kurangnya, mencadangkan hubungan pemain-jurulatih dalam perintah kerja yang baik.
  • Namun, 16 hari selepas mendapat kejayaan Australia Terbuka menentang Petra Kvitova di Melbourne, pemain berusia 21 tahun itu dan jurulatihnya, Sascha Bajin mengumumkan perpecahan. Beberapa butiran telah dikeluarkan selain daripada satu tweet pendek dari pasangan itu.
  • Osaka hanya menulis: "Hey semua orang, saya tidak lagi akan bekerja bersama-sama dengan Sascha, saya berterima kasih kepadanya kerana kerja-kerja beliau dan berharap dia semua yang terbaik di masa depan."
  • Hey semua orang, saya tidak lagi akan bekerjasama dengan Sascha. Saya mengucapkan terima kasih kerana kerja-kerja beliau dan berharap dia semua yang terbaik pada masa akan datang.
  • Bajin bertindak balas dengan gaya yang sama, dengan berkata: "Terima kasih Naomi, saya harap anda tiada apa-apa tetapi yang terbaik juga.
  • Keputusan itu datang beberapa bulan selepas Bajin bercakap mengenai hasratnya untuk perkongsiannya dengan Osaka untuk meneruskan jangka panjang.
  • Dalam temu bual Ogos dengan laman web rasmi WTA, beliau berkata: "Saya percaya pada usia yang panjang dan jika anda bekerja dengan seseorang untuk jangka waktu yang lebih lama, anda boleh bekerja dengan lebih cekap."
  • Lawati CNN.com/Sport untuk lebih banyak berita, ciri dan video
Naomi Osaka memenangi Terbuka Australia hanya 17 hari lalu.

WTA Jurulatih Tahun[sunting]

  • Bajin, yang sebelum ini bekerja sebagai rakan kongsi untuk kedua-dua Serena Williams dan Caroline Wozniacki, dinamakan sebagai WTA Coach of the Year pada penghujung tahun 2018 - tahun pertama sebagai jurulatih ketua.
  • Pengiktirafan itu adalah ganjaran untuk tempoh 12 bulan yang menyaksikan Osaka mendakwa gelaran utama pertama di Terbuka Amerika Syarikat, serta kemenangan Wajib Perdana WTA yang pertama di Terbuka India Wells.
  • Kemenangannya di Flushing Meadows bukanlah tanpa kontroversi namun dengan Williams terlibat dalam barisan panas dengan pengadil Carlos Ramos yang membayangi gelaran grand slam pertama di Osaka.
  • Semasa larian Osaka di Terbuka Amerika Syarikat, dia memuji jurulatih Jerman untuk ketenangan yang dipertingkatkan yang telah meningkatkan permainannya.
  • "Dia cuba menjadikan setiap hari sangat menyeronokkan dan menarik, " katanya pada sidang akhbar. "Bagi seseorang seperti saya, pemikiran semacam itu kadang-kadang membosankan, itu baik untuk saya.
  • "Saya bertengkar dengan banyak, jadi dia seperti, pendamai."
  • BACA: Penaja Jepun yang dituduh sebagai bintang tenis 'whitewashing' Naomi Osaka
  • Dalam wawancara WTA, Bajin sama-sama mengagumkan dalam kekagumannya untuk Osaka dan peranannya sebagai sokongan untuknya.
  • "Dia adalah seorang perfeksionis yang dia hanya turun ke atas dirinya sendiri dan terlalu sukar untuk dirinya sendiri, " jelasnya.
  • "Jadi saya harus menjadi kontras Jika dia terlalu negatif dan terlalu rendah maka saya perlu pergi dan mengatakan bahawa ia OK, dunia ini bulat, rumput hijau, semuanya baik-baik saja, tetapi pada umumnya dia lebih keras daripada dirinya sendiri Dia sepatutnya melakukan perkara itu, dia berbuat baik. "
  • Bajin tiba sebagai jurulatih Osaka selepas dia memilih untuk berpecah dengan David Taylor, Australia yang juga pernah bekerja dengan pemenang Grand Slam Martina Hingis, Ana Ivanovic dan Samantha Stosur.
  • Berita itu bermakna bahawa semua juara Grand Slam wanita sekarang ini berpisah dengan jurulatih mereka dalam tahun lepas.

Perbincangan[sunting]

Pautan ke laman ini[sunting]

Rujukan[sunting]